Adong Dope, Atik Pe Ndang Sinauju I

Puisi Saut Poltak Tambunan
Versi cetak antologi puisi Masih, Meski Bukan yang Dulu. (Penerbit SPT, Selasar Pena Talenta, 2013)
Dinarasikan dalam Bahasa Batak Toba oleh Saut Poltak Tambunan
Ilustrasi musik Newin Siahaan

Aha dope siholsohononmu, Hasian,

dison dope porlak na uli pasurduk rugunna

di hita marlinggom-linggom.

Adong dope ramba meol-eol

nang alang-alang humarasharas diullus alogo,

 manghalingi hita buni marholip-holip.

 Adong dope bunga ros na rara siputihonku,

sisolothononhu di pudi ni sipareonmu.

Adong dope habang nang sarongkap lampu-lampu na bontar

 mamolus metmet di ginjang ni simanjujungta.

 Atik pe – luhutna i ndada sinauju i be.

Aha dope siarsakhononmu, Hasian.

Adong dope langka-langka sirappakhononta,

nang pe bungkuk tanggurung jala mengkat humitir

pasarat-sarat simanjojakta.

Marbulung dope sitaruponmu

na ingkon sisihononhu sian pardompahanmu

– nang pe naung marbontar sap uban,

asa bolas hupasahat husip-husip na di bagas rohangki.

 Ra nunga humurang parbinegeanta,

alai sian mulana pe nunga parbinege hita di hita,

nang so pola  marsipandohan hata.

Aha dope silomosanmu, Hasian,

pos roham, tongtong do rade ahu di ho,

di  lambungmu, atik pe lam atik …!

spt, Jakarta, 14 Feb 2013

Dijahahon sian buku puisi ”Masih, Meski bukan yang dulu” – 26 Juni 2020

Masih, Meski Bukan yang Dulu

Puisi karya Saut Poltak Tambunan
Versi cetak: Antologi Puisi Masih, Meski Bukan Yang Dulu
(Penerbit SPT – Selasar Pena Talenta, 2013)

Dinarasikan oleh Flora Kioen Tanujaya
Ilustrator Musik:  Endah Firiana

Masih, Meski Bukan yang Dulu

Risaukan apa lagi, kekasihku. Masih ada taman ini menjulurkan rindangnya untuk kita berteduh. Masih ada rumpun semak melambai berkerisik ditiup angin, untuk kita sembunyi bercumbu. Masih ada mawar merah yang bisa kusunting untuk kuselipkan di  balik telingamu. Masih ada kupu-kupu putih mungil melintas di atas kepala kita. Masih, meski semua itu bukan yang dulu.

Risaukan apa lagi, kekasihku. Masih ada langkah yang bisa kita ayun bersama, meski sedikit goyah terseret. Masih ada helai rambut yang harus kusibak di keningmu untuk dapat membisikkan suara dari hatiku, meski mulai memutih. Pendengaran kita mungkin mulai berkurang, tetapi kita selalu sudah mendengar sebelum kita mulai saling bicara.

Risaukan apa lagi, kekasihku, aku selalu ada, meski semakin meski…!

mei 2009

>